17tahunx’s Weblog











{Juni 20, 2008}   Apartemen’t

Kira-kira empat bulan lalu, aku pindah dari rumah kontrakanku ke rumah yang aku beli. Rumah yang baru ini hanya beda dua blok dari rumah kontrakanku. Selain rumah aku pun mampu membeli sebuah apartemen yang juga masih di lingkungan aku tinggal, dari rumahku sekarang jaraknya 3 km. Selama aku tinggal di rumah kontrakan, aku mengenal seorang pembantu rumah tangga, sebut saja Yarmi. Dia juga pelayan di toko milik majikannya, jadi setiap aku atau istriku belanja, Yarmi-lah yang melayani kami. Dia seorang gadis desa, kulit tubuhnya hitam manis namun bodinya seksi untuk ukuran seorang pembantu rumah tangga di daerah kami tinggal, jadi dia sering digoda oleh para supir dan pembantu laki-laki, tapi aku yang bisa mencicipi kehangatan tubuhnya. Inilah yang kualami dari 3 bulan lalu sampai saat ini.

Suatu hari ketika aku mau ambil laundry di rumah majikan Yarmi dan kebetulan dia sendiri yang melayaniku.
“Yarmi, bisa tolong saya cariin pembantu..”
“Untuk di rumah Bapak..?”
“Untuk di apartemen saya, nanti saya gaji 1 juta.”
“Wah gede tuh Pak, yach nanti Yarmi cariin.. kabarnya minggu depan ya Pak.”
“Ok deh, makasih yah ini uang untuk kamu, jasa cariin pembantu..”
“Wah.. banyak amat Pak, makasih deh..”

Kutinggal Yarmi setelah kuberi 500 ribu untuk mencarikan pembantu untuk apartemenku, aku sangat perlu pembantu karena banyak tamu dan client-ku yang sering datang ke apartemenku dan aku juga tidak pernah memberitahukan apartemenku pada istriku sendiri, jadi sering kewalahan melayani tamu-tamuku.

Dua hari kemudian, mobilku dicegat Yarmi ketika melintas di depan rumah majikannya.
“Malam Pak..”
“Gimana Yar, sudah dapat apa belum temen kamu?”
“Pak, saya aja deh..
habis gajinya lumayan untuk kirim-kirim ke kampung.”
“Loh, nanti Ibu Ina, marah kalau kamu ikut saya.”
“Nggak.. apa-apa deh Pak, nanti saya yang bilang sama Ibu.”
“Ya, sudah kalau ini keputusanmu, besok pagi kamu saya jemput di ujung jalan sini lalu kita ke apartemen.”
“Ok.. Pak.”

Keesokan pagi kujemput Yarmi di ujung jalan dan kuantarkan ke apartemenku. Begitu sampai Yarmi terlihat bingung karena istriku tidak mengetahui atas keberadaan apartemenku.
“Tugas saya apa Pak..?”
“Kamu hanya jaga apartemen ini, ini kunci kamu pegang satu, saya satu dan ini uang, kamu belanja dan masak yang enak untuk lusa karena temen-temen saya mau main ke sini.”
“Baik Pak..”
Dengan perasaan agak tenang kutinggalkan Yarmi, aku senang karena kalau ada tamu aku tidak akan capai lagi karena sudah ada Yarmi yang membantuku di apartemen.

Keesokannya sepulang kantor, aku mampir ke apartemen untuk mengecek persiapan untuk acara besok, tapi aku jadi agak cemas ketika pintu apartemen kuketuk berkali-kali tidak ada jawaban dari dalam. Pikiranku khawatir atas diri Yarmi kalau ada apa-apa, tapi ketika kubuka pintu dan aku masuk ke dalam apartemenku terdengar suara dari kamar mandiku yang pintunya terbuka sedikit. Kuintip dari sela pintu kamar mandi dan terlihatlah dengan jelas pemandangan yang membuat diriku terangsang. Yarmi sedang mengguyur badannya yang hitam manis di bawah shower, satu tangannya mengusap payudaranya dengan busa sabun sedangkan satu kakinya diangkat ke closet dimana tangan satunya sedang membersihkan selangkangannya dengan sabun.

Pemandangan yang luar biasa indah membuat nafsu birahiku meningkat dan kuintip lagi, kali ini Yarmi menghadap ke arah pintu dimana tangannya sedang meremas-remas payudaranya yang ranum terbungkus kulit sawo matang dan putingnya sesekali dipijatnya, sedangkan bulu-bulu halus menutupi liang vaginanya diusap oleh tangannya yang lain, hal ini membuat dia merem-melek. Pemandangan seorang gadis kira-kira 19 tahun dengan lekuk tubuh yang montok nan seksi, payudara yang ranum dihiasi puting coklat dan liang vagina yang menonjol ditutupi bulu halus sedang dibasahi air dan sabun membuat nafsu birahi makin meningkat dan tentu saja batangku mulai mendesak dari balik celana kantorku.

Melihat nafsuku mulai berontak dengan cepat kutanggalkan seluruh pakaian kerjaku di atas sofa, dengan perlahan kubuka pintu kamar mandiku, Yarmi yang sudah kembali membelakangiku, perlahan kudekati Yarmi yang membasuh sabun di bawah shower. Secara tiba-tiba tubuhnya kupeluk dan kuciumi leher dan punggungnya. Yarmi yang terkaget-kaget berusaha melepaskan tanganku dari tubuhnya. “Akh.. jangan Pak.. jangan.. tolong Pak..” Karena tenaganya lemah sementara aku yang makin bernafsu, akhirnya Yarmi melemaskan tenaganya sendiri karena kalah tenaga dariku. Bibir tebal dan merekah sudah kulumatkan dengan bibirku, tanganku yang satu membekap tubuhnya sambil menggerayangi payudaranya, sedangkan tanganku yang satunya telah mendarat di pangkal pahanya, vaginanya pun sudah kuremas.
“Ahh.. ahh.. jja. jjangan.. Pak..”
“Tenang sayang.. nanti juga enak..”

Aku yang sudah makin buas menggerayangi tubuhnya bertubi-tubi membuat Yarmi mengalah dan Yarmi pun membalas dengan memasukkan lidahnya ke mulutku sehingga lidah kami bertautan, Yarmi pun mulai menggelinjang di saat jariku kumasukan ke liang vaginanya. “Arghh.. arghh.. enak.. Pak.. argh..” Tubuh Yarmi kubalik ke arahku dan kutempelkan pada dinding di bawah shower yang membasahi tubuh kami. Setelah mulut dan lehernya, dengan makin ke bawah kujilati akhirnya payudaranya kutemukan juga, langsung kuhisap kukenyot, putingnya kugigit. Payudaranya kenyal sekali seperti busa. Yarmi makin menggelinjang karena tanganku masih merambah liang vaginanya. “Argh.. akkhh.. akhh.. terus.. Pak.. enak.. terus..” Aku pun mulai turun ke bawah setelah payudara, aku menjilati seluruh tubuhnya, badan, perut dan sampailah ke selangkangannya dimana aku sudah jongkok sehingga bulu halus yang menutupi vaginanya persis di hadapanku, bau harum tercium dari vaginanya.

Aku pun kagum karena Yarmi merawat vaginanya sebaik-baiknya. Bulu halus yang menutupi vaginanya kubersihkan dan kumulai menjilati liang vaginanya. “Ssshh.. sshh.. argh.. aghh.. aw.. sshh.. trus.. Pak.. sshh.. aakkhh..” Aku makin kagum pada Yarmi yang telah merawat vaginanya karena selain bau harum, vagina Yarmi yang masih perawan karena liangnya masih rapat, rasanya pun sangat menyegarkan dan manis rasa vagina Yarmi. Jariku mulai kucoba dengan sesekali masuk liang vagina Yarmi diselingi oleh lidahku. Rasa manis vagina Yarmi yang tiada habisnya membuatku makin menusukkan lidahku makin ke dalam sehingga menyentuh klitorisnya yang dari sana rasa manis itu berasal. Yarmi pun makin menggelinjang dan meronta-ronta keenakan tapi tangannya malah menekan kepalaku supaya tidak melepaskan lidahku dari vaginanya.

“Auwwhh.. aahh.. terus.. sedapp.. Pakkh..”
“Yar.. vaginamu sedap sekali.. kalau begini.. setiap malam aku pingin begini terus..”
“Mmm.. yah.. Pak.. terus.. Pak.. oohh..”
Yarmi makin menjerit keenakan dan menggelinjang karena lidahku kupelintir ke dalam vaginanya untuk menyedot klitorisnya. Setelah hampir 30 menit vagina Yarmi kusedot-sedot, keluarlah cairan putih kental dan manis serta menyegarkan membanjiri vagina Yarmi, dan dengan cepat kujilat habis cairan itu yang rasanya sangat sedap dan menyegarkan badan.

“Ooohh.. ough.. arghh.. sshh.. Pak, Yarmi.. keluar.. nihh.. aahh.. sshh..”
“Yar.. cairanmu.. mmhh.. sedap.. sayang.. boleh.. saya masukin sekarang.. batang saya ke vagina kamu? mmhh.. gimana sayang..”
“Hmm.. boleh Pak.. asal.. Ibu nggak tahu..”
Yarmi pun lemas tak berdaya setelah cairan yang keluar dari vaginanya banyak sekali tapi dia seakan siap untuk dimasuki vaginanya oleh batangku karena dia menyender dinding kamar mandi tapi kakinya direnggangkan. Aku pun langsung mendempetnya dan mengatur posisi batangku pada liang vaginanya. Setelah batangku tepat di liang vaginanya yang hangat, dengan jariku kubuka vaginanya dan mencoba menekan batangku untuk masuk vaginanya yang masih rapat.

“Ohh.. Yarmi.. vaginamu rapat sekali, hangat deh rasanya.. saya jadi makin suka nih..”
“Mmmhh.. mhh.. Pak.. perih.. Pak.. sakit..”
“Sabar.. sayang.. nanti juga enak kok, sabar ya..”
Berulang kali kucoba menekan batangku memasuki vagina Yarmi yang masih perawan dan Yarmi pun hanya menjerit kesakitan, setelah hampir 15 kali aku tekan keluar-masuk batangku akhirnya masuk juga ke dalam vagina Yarmi walaupun hanya masuk setengahnya saja. Tapi rasa hangat dari dalam vagina Yarmi sangat mengasyikan dimana belum pernah aku merasakan vagina yang hangat melebihi kehangatan vagina Yarmi membuatku makin cepat saja menggoyangkan batangku maju-mundur di dalam vagina Yarmi.

“Yar, vaginamu hangat sekali, batangku rasanya di-steam-up sama vaginamu..”
“Iya.. Pak, tapi masih perih Pak..”
“Sabar ya sayang..”
Kukecup bibirnya untuk menahan rasa perih vagina Yarmi yang masih rapat alias perawan sedang dimasuki batangku yang besarnya 29 cm dan berdiameter 5 cm, wajar saja kalau Yarmi menjerit kesakitan. Payudaranya pun sudah menjadi bulan-bulanan mulutku, kujilat, kukenyot, kusedot dan kugigit putingnya. “Ahh.. ahh.. aah.. awww.. Pak.. iya Pak.. enak deh.. rasanya ada yang nyundul ke dalam memek Yarmi.. aahh..” Yarmi yang sudah merasakan kenikmatan ikut juga menggoyangkan pinggulnya maju-mundur mengikuti iramaku. Hal ini membuatku merasa menemukan kenikmatan tiada tara dan membuat makin masuk lagi batangku ke dalam vaginanya yang sudah makin melebar.

Kutekan batangku berkali-kali hingga rasanya menembus hingga ke perutnya dimana Yarmi hanya bisa memejamkan mata saja menahan hujaman batangku berkali-kali. Air pancuran masih membasahi tubuh kami membuatku makin giat menekan batangku lebih ke dalam lagi. Muka Yarmi yang basah oleh air shower membuat tubuh hitam manis itu makin mengkilat sehingga membuat nafsuku bertambah yaitu dengan menciumi pipinya dan bibirnya yang merekah. Lidahku kumasukan dalam mulutnya dan membuat lidah kami bertautan, Yarmi pun membalas dengan menyedot lidahku membuat kami makin bernafsu. “Mmmhh.. mmhh.. Pak.. batangnya nikmat sekali, Yarmi jadi.. mmauu.. tiap malam seperti ini.. aakh.. aakkhh.. Paakkhh.. Yarmi keeluuaarr.. nniihh..”

Akhirnya bobol juga pertahanan Yarmi setelah hampir satu jam dia menahan seranganku dimana dari dalam vaginanya mengeluarkan cairan kental yang membasahi batangku yang masih terbenam di dalam vaginanya, tapi rupanya selain cairan, ada darah segar yang menetes dari vaginanya dan membasahi pahanya dan terus mengalir terbawa air shower sampai ke lantai kamar mandi dan lemaslah tubuhnya, dengan cepat kutahan tubuhnya supaya tidak jatuh. Sementara aku yang masih segar bugar dan bersemangat tanpa melihat keadaan Yarmi, dimana batangku yang masih tertancap di vaginanya. Kuputar tubuhnya sehingga posisinya doggy style, tangannya kutuntun untuk meraih kran shower, sekarang kusodok dari belakang. Pantatnya yang padat dan kenyal bergoyang-goyang mengikuti irama batangku yang keluar-masuk vaginanya dari belakang.

Vagina Yarmi makin terasa hangat setelah mengeluarkan cairan kental dan membuat batangku terasa lebih diperas-peras dalam vaginanya. Hal itu membuatku merasakan nikmat yang sangat sehingga aku pun memejamkan mata dan melenguh. “Ohh.. ohh.. Yar.. vaginamu sedap sekali, baru kali ini aku merasakan nikmat yang sangat luar biasa.. aakkh.. aakkhh.. sshh..” Yarmi tidak memberi komentar apa-apa karena tubuhnya hanya bertahan saja menerima sodokan batangku ke vaginanya, dia hanya memegangi kran saja. Satu jam kemudian meledaklah pertahanan Yarmi untuk kedua kalinya dimana dia mengerang, tubuhnya pun makin merosot ke bawah dan cairan kental dengan derasnya membasahi batangku yang masih terbenam di vaginanya. “Akhh.. aakkhh.. Pak.. Pakkhh.. nikmatthh..”

Setelah tubuhnya mengelepar dan selang 15 menit kemudian gantian tubuhku yang mengejang dan meledaklah cairan kental dari batangku dan membasahi liang vagina Yarmi dan muncrat ke rahim Yarmi, yang disusul dengan lemasnya tubuhku ke arah Yarmi yang hanya berpegang pada kran sehingga kami terpeleset dan hampir jatuh di bawah shower kamar mandi. Batangku yang sudah lepas dari vagina Yarmi dan masih menetes cairan dari batangku, dengan sisa tenaga kugendong tubuh Yarmi dan kami keluar dari kamar mandi menuju kamar tidur dan langsung ambruk ke tempat tidurku secara bersamaan.

Aku terbangun sekitar jam 10.30 malam, itupun karena batangku sedang dikecup oleh Yarmi yang sedang membersihkan sisa-sisa cairan yang masih melekat pada batangku, Yarmi layak anak kecil menjilati es loli. Aku usap kepalanya dengan lembut. Setelah agak kering Yarmi bergeser sehingga muka kami berhadapan. Dia pun menciumi pipi dan bibirku.
“Pak.. Yarmi puas deh.. batang Bapak nikmat sekali pada saat menyodok-nyodok memek Yarmi, Yarmi jadi kepingin tiap hari deh, apalagi di saat air hangat mengalir deras di rahim Yarmi.. kalau Bapak gimana? Puas nggak.. sama Yarmi..?”
“Yar.. Bapak pun puas sekali.. Bapak senang bisa ngebongkar vagina Yarmi yang masih rapat.. terus terang.. baru kali ini Bapak puas sekali bermain, sejak dulu sama istriku aku belum pernah puas seperti sekarang.. makanya saya mau Yarmi siap kalau saya datang dan siap jadi istri kedua saya.. gimana..?”
“Saya mah terserah Bapak aja.”
“Sekarang saya pulang dulu yach.. Yarmi.. besok aku ke sini lagi..”
“Oke.. Pak.. janji yach.. vagina Yarmi maunya tiap hari nich disodok punya Bapak..”
“Oke.. sayang..”

Kukecup pipi dan bibir Yarmi, aku mandi dan setelah itu kutinggal dia di apartemenku. Sejak itu setiap sore aku pasti pulang ke tempat Yarmi terlebih dahulu baru ke istriku, sering juga aku beralasan pergi bisnis keluar kota pada istriku, padahal aku menikmati tubuh Yarmi pembantuku yang juga istri keduaku, hal ini sudah kunikmati dari tiga bulan yang lalu dan aku tidak tahu akan berakhir sampai kapan, tapi aku lebih senang kalau pulang ke pangkuan Yarmi.



{Juni 20, 2008}   Ngintip

Awalnya aku mengira cerita Beni tentang hal-hal yang berbau ngeseks cuma bualan belaka. Betapa tidak, sebagai remaja yang baru menginjak usia 18 tahun, cerita pengalamannya soal seks jauh melampaui usianya. Bahkan bisa dibilang tidak wajar.

Teman sekolah yang sejak dua bulan terakhir menjadi teman akrabku itu, mengaku sering bersetubuh dengan wanita pembantu di rumahnya. Wanita itu adalah tetangganya yang diminta menangani pekerjaan dapur dan bersih-bersih rumah. Usianya 43 tahun, punya suami dan punya dua orang anak. Tetapi menurut Beni, melakukan hubungan seks dengan wanita yang jauh lebih tua, rasanya jauh lebih nikmat.

”Aku pernah melakukannya dengan Tari. Itu, bekas pacarku yang anak SMA V, tetapi hambar dan kurang hot” kata Beni suatu hari.

Beni juga mengaku sering mengintip ibunya. Saat mandi atau saat tertidur di kamarnya. Menurut Beni, usia ibunya sudah 46 tahun jadi lebih tua tiga tahun dibanding pembantu yang sering digarapnya itu. Tetapi bentuk tubuhnya tak kalah aduhai. Makanya ia sering berangan-angan untuk bisa melakukan yang sama terhadap sang ibu. Hanya sejauh ini Beni belum pernah melakukannya.

Penasaran dengan cerita-cerita panasnya itu, ketika ia mengajakku menginap di rumahnya di saat liburan aku langsung menyambutnya. Sekaligus untuk membuktikan dan untuk melihat ibu serta pembantu yang sering diceritakannya.

Ternyata Beni bukan pembual seperti yang semula kukira. Beni bukan hanya sangat akrab dengan Bi Leha wanita yang menjadi pembantu di rumahnya. Tetapi dari gerak-gerik keduanya bisa diyakini mereka punya hubungan khusus. Hal itu terlihat saat Bi Leha masuk ke kamar Beni untuk membawakan teh hangat dan kue. Dengan atraktif Beni menepuk-nepuk pantat wanita itu saat ia tengah menghidangkan minuman di atas meja.

”Terima kasih ya Bi Leha yang sexy” ujar Beni sambil mengerlingkan matanya kepadaku.

Ia tidak hanya menepuk tetapi berusaha meremas pantat bahenol wanita itu. Bi Leha mungkin agak risih diperlakukan begitu dihadapanku. Tetapi ia tidak marah.

”Mas Beni memang suka nakal Mas. Wong orang sudah tua kok dibilang sexy” ujarnya tanpa mencoba menepis tangan Beni yang terus menggerayangi pantatnya.

Memang Bi Leha tidak hanya sexy seperti yang dikatakan Beni. Menurutku, ia juga sangat merangsang. Buah dadanya besar menantang dan pantatnya padat membusung. Itu tidak disangsikan karena terlihat jelas dari bentuknya yang tercetak pada kain panjang yang ketat membungkusnya. Bahkan nampaknya ia juga tidak mengenakan celana dalam karena tidak kulihat garis yang membentuk bentuk pakaian dalam wanita pada kain panjang yang membalut busungan pantatnya.

”Bener kan Did, ia benar-benar hot. Tadi dia juga nggak pakai celana dalam lho. Mungkin karena memeknya suka kegerahan kalau pakai celana dalam ya?” timpal Beni setelah Bi Leha keluar kamar.

Gairahku jadi ikut terbakar. Terpicu oleh apa yang baru kulihat dan membuat anganku menerawang jauh. Membayangkan bentuk tubuh Bi Leha bila dalam keadaan tanpa busana. Bahkan, tanpa kusadari, kemaluan di selangkanganku ikut beraksi.

”Ah, andai tak sedang di rumah Beni pasti sudah kukocok seperti yang biasa kulakukan selama ini untuk menyalurkan hasrat seksualku” batinku.

Sebenarnya selama ini aku sering melakukan onani. Dan wanita yang paling sering menjadi obyek fantasiku adalah ibuku sendiri. Terlebih setelah mengintip dia mandi atau bertelanjang di kamarnya. Namun aku tidak berani menceritakannya pada Beni, takut dicemooh olehnya. Namun setelah melihat langsung apa yang dilakukannya pada Bi Leha dan keinginannya untuk bisa menikmati tubuh ibunya, suatu saat aku ingin menceritakannya pula.

Sedangkan obyek fantasiku yang lain, adalah Yu Darsih, wanita tetanggaku. Janda beranak dua yang membuka kios sembako di dekat rumah dan juga pandai memijat itu, di samping suka memakai daster tipis merangsang, bentuk bodinya juga aduhai menggoda. Padahal, usianya sudah tidak muda lagi, sekitar 47 tahun nyaris sama dengan usia ibuku. Maka aku suka berlama-lama di kiosnya saat membeli rokok atau keperluan lainnya.

”Did, kamu pengin lihat Bi Leha telanjang? Aku mau kerjain dia di dapur. Gara-gara pegang-pegang pantatnya aku jadi terangsang nih. Nanti susul aku ya, tapi tunggu sekitar lima menit” ujar Beni sambil ngeloyor keluar kamar.

Meski Beni memintaku menunggu lima menit sebelum aku menyusulnya, perintahnya tak kuindahkan. Aku ingin melihat yang dilakukannya pada Bi Leha dari awal adegan. Hingga baru sekira dua menit setelah Beni keluar kamar, dengan berjingkat aku menuju ke dapur. Di sana, Beni tampaknya tengah mencoba mencumbu dan merayu wanita pembantunya itu.

Bi Leha yang tengah sibuk menggoreng tempe dan tahu, dipeluknya erat oleh Beni dari belakang. Bahkan tidak hanya memeluk, kedua tangannya terlihat pula sibuk meremasi tetek Bi Leha dari luar baju kebaya yang dikenakan wanita itu.

”Jangan ah…, nanti temen Mas Beni melihat” kata Bi Leha.

Tetapi ia tidak mencoba menepis tangan anak majikannya. Malah kuyakin ia menikmatinya.Aku tahu karena mata Bi Leha merem-melek oleh remasan tangan Beni pada teteknya. Bahkan ketika Beni melepaskan kancing-kancing pada kebaya yang dikenakannya, Bi Leha juga tak mencegahnya. Ia biarkan Beni mengeluarkan teteknya yang besar dari kutang hitam yang menyangganya.

Susunya terlihat sudah agak kendur. Namun bentuk tetek Bi Leha kuakui masih cukup bagus. Putih mulus dan membusung dengan bagian yang coklat kehitaman melingkar mendekati putingnya yang mencuat. Kedua puting susu Bi Leha itulah yang kini menjadi sasaran Beni. Dengan tetap mendekapnya dari belakang, ia memilin-milinnya perlahan hingga wanita itu mendesah dan menggelinjang dalam pelukan Beni.

Sambil tetap meremasi tetek pembantunya, tangan Beni yang lain meliar ke bawah. Mengelus perutnya, lalu merayap turun mencoba menyelusup ke balik kain panjang yang dipakai wanita itu. Sepertinya Beni ingin menyentuh memek Bi Leha tanpa membuka kain panjang yang melilit tubuh wanita setengah baya itu. Namun karena gerakan tangan Beni agak tergesa, kain panjang itu jadi terlepas.

Sebenarnya Bi Leha dengan reflek telah berusaha menyambar kain panjangnya yang terlepas karena ulah anak majikannya. Namun terlambat, kain panjang motif batik yang telah agak lusuh itu terjatuh ke lantai. Jadilah tubuh bagian bawah wanita yang menurut Beni bersuamikan Mang Sarno, penarik becak yang masih tetangganya menjadi telanjang bulat.

”Ih Mas Beni, apa-apan sih. Bibi nggak pakai celana dalam nih..” ujar Bi Leha.

Beni tahu, protes pembantunya itu hanya di mulut saja. Buktinya, ia tidak menepis tangan anak majikannya ketika bagian paling rahasia miliknya mulai digerayangi. Oleh Beni, kemaluan Bi Leha yang membusung langsung diraba dan diusap-usapnya. Ia melakukan itu sambil menggesek dan menekan-nekan kontolnya yang masih terbungkus celana dalam ke pantat Bi Leha yang membulat padat. Jakunku jadi turun naik melihat adegan panas yang dipertontonkannya.

Tidak seperti ibuku yang selalu mencukur habis rambut-rambut yang tumbuh pada memeknya. Bi Leha membiarkan rambut-rambut jembutnya tumbuh di sana. Rambut-rambut pada kemaluan wanita itu tergolong lebat. Aku bisa melihat itilnya diantara celah bibir kemaluannya yang sudah agak berkerut karena jari tengah tangan Beni mencolek-coleknya. Itilnya yang terlihat mencuat, ukurannya juga lumayan besar dan menonjol. Ah, kontolku jadi ikut mengeras disuguhi pemandangan yang sangat merangsang itu.

Sejauh itu, Bi Leha tidak bereaksi. Ia tetap pada kesibukannya menggoreng tempe dan tahu untuk menu makan siang. Namun ketika Beni berjongkok di antara kedua pahanya dan mulai menciumi memeknya, nampaknya ia mulai menikmati.

”Ahhh… ssshhss… memek bibi diapakan Mas? Ahhh… enak banget…. ssshhhsss” Bi Leha mulai mendesah seiring dengan juluran lidah Beni yang mulai menyapu ke bagian dalam lubang vaginanya.

Sambil terus mendesah menahan nikmat, Bi Leha mengangkat kaki kanannya dan ditumpukan pada sandaran kursi yang ada di dekatnya. Rupanya ia bermaksud memberi kesempatan anak majikannya agar bisa lebih mudah mengerjai memeknya dengan mulutnya.

Melihat itu, Beni tidak menyia-nyiakan kesempatan yang diberikan pembantunya. Ia tidak hanya sekedar menyapukan ujung lidahnya ke lubang nikmat Bi Leha yang kini terbuka menganga. Tetapi itil Bi Leha yang mencuat di sela lubang memeknya pun ikut diobok-oboknya. Dijilat dan sesekali dicerucupi dan dihisap-hisapnya.

Tubuh Bi Leha jadi mengejang. Rupanya, tak tahan menahan nikmat oleh hisapan mulut Beni pada itilnya, kerjaan dapurnya jadi diabaikan. Tempe goreng yang masih ada di penggorengan tak sempat diangkatnya dan dibiarkan gosong.

”Aahh… enak bangat Mas Beni. Iya terus hisap itil Bibi, ahh… ssshhhh…. ooohhhh” ia melenguh sambil memegangi kepala anak majikannya dan berusaha menekan ke selangkangannya.

Aku makin panas dingin melihat adegan yang tengah berlangsung. Terlebih ketika Bi Leha mulai meremasi sendiri kedua teteknya sambil merasakan nikmatnya aksi obok-obok mulut anak sang majikan pada memeknya. Aku jadi makin kelabakan. Risleting celanaku terpaksa kupelorotkan agar kontolku leluasa mengembang karena celana jeans yang kupakai memang cukup ketat. Kurasakan kontolku kian tegang dan mengeras.

Beni akhirnya menghentikan aksinya menghisapi memek wanita itu setelah mulutnya basah oleh lendir birahi yang keluar dari dalam memek Bi Leha. Kalau diteruskan, pasti Bi Leha memperoleh orgasmenya di atas mulut Beni.

”Bi, bibi ambil kasur kecil dulu deh di gudang” kata Beni.
”Kita mainnya di sini? Kan ada teman Mas Beni. Nanti kalau dia ke dapur gimana?” jawab Bi Leha agak kuatir.
”Nggak bakalan Bi. Tadi dia udah tidur kok. Ayo dong Bi, udah kepengen nih” kata Beni lagi sambil mengusap-usap memek Bi Leha dan membelai rambut-rambut jembutnya yang hitam lebat.

Saat Bi Leha keluar mengambil kasur di gudang, Beni menghampiriku yang bersembunyi di balik almari tempatku mengintip.

”Gimana Did, tubuh Bi Leha benar-benar mantap kan? Memeknya juga enak banget dientotin” ujarnya.

Menurut cerita Beni, nafsu Bi Leha sebenarnya sangat tinggi. Namun Mang Sarno yang seharian mengayuh becak, saat pulang agaknya sudah kecapaian hingga kurang memiliki tenaga untuk memuaskan sang istri. Beni mengaku, ia berhasil meniduri sang pembantu setelah sempat mengajaknya nonton film BF di kamarnya beberapa bulan lalu.

Permainan panas itu berlanjut setelah Bi Leha menggelar kasur di lantai dapur. Tadinya Bi Leha bermaksud merebahkan tubuh dan mengangkang setelah kasur tergelar. Mungkin karena nafsu birahinya yang sudah memuncak. Namun Beni mencegah. Ia meminta Bi Leha berjongkok dan Beni langsung menyorongkan kontolnya ke mulut wanita itu.

Bi Leha tahu, anak majikannya ingin meneruskan pemanasan sebelum permainan yang sebenarnya berlangsung. Maka diawali dengan menjilat-jilat ujung kontol Beni yang tegak mengacung, Bi Leha akhirnya memasukkan kontol Beni ke dalam mulutnya. Menghisap dan menjilat-jilatkan ujung lidahnya ke kepala kontol Beni.

Bahkan tidak hanya itu, biji-biji pelir kontol Beni juga tak luput dari jilatan dan cerucupan mulut Bi Leha. Lidah wanita itu terus meliar, mengusap dan menjelajahi setiap inchi kemaluan anak majikannya. Tubuh Beni tampak mengejang. Mungkin menahan nikmat yang tak tertahan.

Dari tempatku mengintip, adegan yang dipertontonkan Beni dan pembantunya membuat nafsuku kian terbakar. Betapa tidak, Bi Leha yang tengah mengulum kontol Beni, posisinya berjongkok menghadap padaku. Hingga aku bisa melihat dengan jelas bagian paling pribadi miliknya yang terbuka. Memek Bi Leha benar-benar menganga, tampak dengan jelas sekali lubang memek itu sudah dibasahi oleh cairan kawinnya serta disekelilingnya ditaburi oleh bebuluan jembut keriting yang tumbuh dengan liarnya lengkap dengan itil yang kemerahan mencuat menantang.

”Ah, nikmat benar kalau diberi kesempatan membenamkan kontolku di lubang nikmat itu. Rasanya gimana ya?” begitu aku membatin sambil mengelus kontolku yang telah mengeras meminta penyaluran.

Tetek wanita separo baya yang bentuknya seperti buah pepaya agak menggelantung itu juga terlihat bergoyang-goyang seiring dengan gerakakkan tubuh pemiliknya. Alhasil birahiku kian tak terbendung dan tubuhku menjadi panas dingin menahan syahwat yang makin menggelegak.

Puncaknya, Beni meminta Bi Leha menghentikan kuluman dan hisapan pada kontolnya. Lalu ia mengambil posisi terlentang di kasur yang telah tergelar di lantai dapur. Maka Bi Leha tahu, sang anak majikan meminta dirinya berada di posisi atas dalam puncak persetubuhan yang hendak dilakukan.

Bi Leha pun mengambil ancang-ancang. Dengan kedua kaki berada di antara tubuh Beni, ia berdiri tepat di atas pinggul anak laki-laki majikannya. Saat ia menurunkan tubuh dan nyaris dalam posisi berjongkok, wanita berpantat lebar itu terlihat menggenggam dan mengelus kontol Beni yang tegak mengacung. Lalu kepala kontol Beni diusap-usapkan ke lubang memeknya yang menganga. Akhirnya…

”Bless”

kontol Beni masuk membenam ke liang senggama Bi Leha seiring dengan diturunkannya pantat wanita itu.

Mungkin merasa nikmat oleh adanya kontol Beni yang melesak di dalam lubang memeknya, menjadikan Bi Leha terdiam sesaat. Ia mengerang perlahan. Sementara Beni, sambil merasakan nikmatnya jepitan memek pembantunya kedua tangannya mulai bergerilya. Tetek wanita seusia ibunya itu diremas-remasnya dan sesekali puting-putingnya yang tegak mengacung dipelintir dengan jari-jarinya. Ulahnya itu membuat Bi Leha kelojotan dan merintih menahan nikmat.

”Bi, Mang Sarno suka ngisep tetek bibi nggak” ujar Beni sambil terus meremasi susu Bi Leha.
”Ih Mas Beni kok nanya-nanya begituan sih” jawab Bi Leha.
”Ah pengen tahu saja. Jawab dong Bi?” kata Beni lagi.
”Dia mah kalau lagi tidur sama bibi suka langsung. Boro-boro pegang atau ngisep tetek bibi. Mungkin karena kecapaian narik becak” jawabnya lagi.

Mendengar jawaban itu Beni kian meningkatkan remasannya pada tetek Bi Leha. Bahkan sambil tetap telentang, tangannya juga meliar ke bawah perut wanita itu dan mengusap memeknya yang tengah tertembus batang zakar miliknya. Dirangsang sedemikian rupa, gairah Bi Leha kian memuncak. Wanita itu mulai menggoyang-goyangkan pantatnya hingga kontol Beni yang ada di dalam memek Bi Leha serasa diperah oleh jepitan otot-otot vagina wanita pembantunya.

Sesekali Bi Leha juga merubah gerakannya. Masih dalam posisi di atas, ia menaik-turunkan pantatnya. Dalam posisi gerakan seperti itu, nafsuku benar-benar kian terbakar. Betapa tidak, aku bisa melihat dengan jelas gelambir daging yang keluar dari memek Bi Leha saat wanita itu mengangkat tubuhnya dan tertarik oleh kontol Beni. Batang kontol Beni dan memek Bi Leha terlihat sangat basah oleh cairan nafsu yang keluar dari memek wanita itu hingga menimbulkan bunyi ceplok.. ceplok yang sangat merangsang. Apalagi tetek gede wanita itu juga ikut bergoyang indah. Ah ingin rasanya ikut bergabung untuk meremasi susu yang menantang itu.

Gairah keduanya kuyakin kian mendekati puncaknya ketika gerakan yang dilakukan makin tak teratur. Gerakan naik turun tubuh Bi Leha makin cepat dan dengus nafasnya kian keras terdengar diiringi erangan-erangan tertahan. Sementara Beni mengimbangi dengan membuat gerakan memutar pada bagian bawah tubuhnya. Hingga hunjaman kontolnya ke memek Bi Leha menjadi semakin cepat.

”Ssshhhh… ahhh… ahh.. Memek bibi enak banget disogok kontol Mas Beni. Auhh… terus Mas sogok terus. Ahh.. ahh bibi nggak tahan” ceracau wanita itu keenakan merasakan garukan kontol Beni pada memeknya yang gatal.
”Beni juga suka banget ngentot sama bibi. Memek bibi kayak ngisep. Terus goyang pantatnya Bi. Iya bi… akkhhh…. ssshhh.. aakhhh enak baanget Bi, oohhh” timpal Beni sambil mengobok-obok memek Bi Leha dan mencongkel-congkel itilnya hingga membuat wanita itu kian kelabakan dan suara rintihannya makin menjadi.

Puncaknya, Bi Leha mengangkat lebih tinggi tubuhnya dan lalu kembali menjatuhkannya dengan gerakan lebih cepat. Setelah kontol Beni kembali menerobos masuk ke lubang kawinnya, ia menggoyang pantatnya dengan goyangan memutar yang sangat kencang. Sekejap setelah itu, tubuhnya tampak tergetar menandakan ia telah mencapai orgasmenya.

”Auuuww… aohh… ohhh bibi keluar Mas. Enak banget Mas… aahh.. sshhh… shhh…. ohhhh” rintih wanita itu keras.
”Saya juga hampir nyampai Bi. Ayo bibi terus goyang, ah.. ahhh… shh” pinta Beni kepada pembantunya itu.

Rupanya, Bi Leha masih menikmati sisa-sisa puncak kenikmatan dari orgasme yang baru diperolehnya hingga ia tak segera merespon permintaan anak majikannya. Hal itu membuat Beni makin kesetanan. Ia terus menggerak-gerakan bagian bawah tubuhnya sambil meremasi tetek wanita pembantunya.

Merasa respon yang diharapkan tak kunjung didapat, Beni membalikan tubuh hingga Bi Leha terguling. Saat itulah, saat wanita pasangannya terbaring mengangkang di kasur yang digelar di lantai dapur, dengan buas Beni langsung menerkamnya. kontolnya diarahkan ke lubang memek Bi Leha yang kian basah oleh lendir kawinnya yang membanjir. Maka sekali genjot amblaslah batang kontol Beni di kedalaman memek Bi Leha.

”Auw.. jangan kenceng-kenceng Mas. Memek bibi sakit.. nih” pinta Bi Leha.

Tapi Beni tak peduli. Gerakan naik turun tubuhnya di atas tubuh Bi Leha bukannya melemah tetapi makin dipercepat. Bahkan tiap ujung kontolnya hendak masuk ke lubang memek wanita itu, ia sengaja menyentaknya hingga terobosan di lubang memek ibu yang telah melahirkan dua anak itu seakan menghujam cepat.

Perubahan terjadi pada diri Bi Leha. Ia yang sebelumnya memprotes karena merasa sakit pada lubang memeknya, nampaknya mulai terbangkitkan kembali birahinya. Sambil menikmati sogokan kontol anak majikannya ia mulai menggoyang-goyang dan memutar-mutar pantatnya. Maka kembali Beni merasakan kontolnya diperah oleh jepitan memek istri Mang Sarno.

”Iya Bi… aahh… ah..ah… ssshhhh…. enak banget Bi. Terus goyang Bi… aahhh… sshhh… shhh… akkhhhh… saya hampir nyampai Bi, aahhhh” rintih Beni.
”Iya Mas Beni… tapi jangan dikeluarin dulu. Memek bibi juga mulai enak dan hampir nyampai lagi. Tahan dulu ya.. aakkkhhh…. ssshhh… shhh… ahhhhh… ahhhh” Bi Leha mulai merintih dan mengerang lagi.

Persetubuhan pasangan yang usianya berbeda cukup jauh itu kian tak terkendali. Tubuh keduanya terlihat basah, banjir oleh peluh yang keluar. Sampai akhirnya, kedua kaki Bi Leha terlihat membelit ke pinggang Beni yang terus menghujam dan menusukkan batang kontolnya di lubang memek wanita pembantunya. Lalu pantat Bi Leha membuat gerakan memutar yang sangat kencang. Saat itulah kudengar erangan cukup keras dari mulut Beni dan Bi Leha yang sangat keras dan dalam waktu yang hampir bersamaan. Rupanya keduanya telah sama-sama mendapatkan puncak kenikmatan dari persetubuhan terlarang itu hingga tubuh Beni ambruk ke dalam pelukan Bi Leha.

Setelah Beni keluar dan menuju kamar mandi, Bi Leha yang akhirnya bangkit dan tengah berusaha membereskan kasur yang habis dipakainya untuk bersebadan kubuat kaget oleh kemunculanku yang tiba-tiba telah berada di hadapannya.

”Ee… maaf Bi… bibi lagi ngeberesin kasur. Mas Adid mau kemana?” katanya gugup sambil berusaha menutupi tetek dan memeknya dengan kedua tangannya.
”Saya mau ambil minum Bi. Beninya mana” ujarku sambil terus menatapi tubuh telanjang wanita paro baya yang masih sangat merangsang tersebut.

Bi Leha benar-benar menjadi salah tingkah dihadapanku. Tapi karena baju dan kain panjangnya cukup jauh dari jangkauannya ia tak berani mengambil untuk menutupi tubuhnya yang telanjang bulat itu. Ia baru merasa terbebas setelah aku mengambil sebotol air dari kulkas beserta gelas dan kembali ke kamar Beni. Hanya seulas senyum yang sengaja kutebar, pastilah membuat ia bertanya-tanya



{Juni 13, 2008}   Babby Suster!

Aku adalah seorang anak yang dilahirkan dari keluarga yang mampu di mana papaku sibuk dengan urusan kantornya dan mamaku sibuk dengan arisan dan belanja-belanja. Sementara aku dibesarkan oleh seorang baby sitter yang bernama Marni. Aku panggil dengan Mbak Marni.

Peristiwa ini terjadi pada tahun 1996 saat aku lulus SMP Swasta di Jakarta. Pada waktu itu aku dan kawan-kawanku main ke rumahku, sementara papa dan mama tidak ada di rumah. Adi, Dadang, Abe dan Aponk main ke rumahku, kami berlima sepakat untuk menonton VCD porno yang dibawa oleh Aponk, yang memang kakak iparnya mempunyai usaha penyewaan VCD di rumahnya. Aponk membawa 4 film porno dan kami serius menontonnya. Tanpa diduga Mbak Marni mengintip kami berlima yang sedang menonton, waktu itu usia Mbak Marni 28 tahun dan belum menikah, karena Mbak Marni sejak berumur 20 tahun telah menjadi baby sitterku.

Tanpa disadari aku ingin sekali melihat dan melakukan hal-hal seperti di dalam VCD porno yang kutonton bersama dengan teman-teman. Mbak Marni mengintip dari celah pintu yang tidak tertutup rapat dan tidak ketahuan oleh keempat temanku.
“Maaf yah, gue mau ke belakang dulu..”
“Ya.. ya.. tapi tolong ditutup pintunya yah”, jawab keempat temanku.
“Ya, nanti kututup rapat”, jawabku.
Aku keluar kamarku dan mendapati Mbak Marni di samping pintuku dengan nafas yang tersengal-sengal.
“Hmm.. hmm, Mas Ton”, Mbak Marni menegurku seraya membetulkan posisi berdirinya.
“Ada apa Mbak ngintip-ngintip Tonny dan kawan-kawan?” tanyaku keheranan.
Hatiku berbicara bahwa ini kesempatan untuk dapat melakukan segala hal yang tadi kutonton di VCD porno.

Perlahan-lahan kukunci kamarku dari luar kamar dan aku berpura-pura marah terhadap Mbak Marni.
“Mbak, apa-apaan sih ngintip-ngintip segala.”
“Hmm.. hmm, Mbak mau kasih minum untuk teman-teman Mas Tonny”, jawabnya.
“Nanti aku bilangin papa dan mama loh, kalo Mbak Marni ngintipin Tonny”, ancamku, sembari aku pergi turun ke bawah dan untungnya kamarku berada di lantai atas.
Mbak Marni mengikutiku ke bawah, sesampainya di bawah, “Mbak Marni, kamu ngintipin saya dan teman-teman itu maksudnya apa?” tanyaku.
“Mbak, ingin kasih minum teman-teman Mas Tonny.”
“Kok, Mbak nggak membawa minuman ke atas”, tanyaku dan memang Mbak Marni ke atas tanpa membawa minuman.
“Hmm.. Hmm..” ucap Mbak Marni mencari alasan yang lain.

Dengan kebingungan Mbak Marni mencari alasan yang lain dan tidak disadari olehnya, aku melihat dan membayangkan bentuk tubuh dan payudara Mbak Marni yang ranum dan seksi sekali. Dan aku memberanikan diri untuk melakukan permainan yang telah kutonton tadi.

“Sini Mbak”
“Lebih dekat lagi”
“Lebih dekat lagi dong..”
Mbak Marni mengikuti perintahku dan dirinya sudah dekat sekali denganku, terasa payudaranya yang ranum telah menyentuh dadaku yang naik turun oleh deruan nafsu. Aku duduk di meja makan sehingga Mbak Marni berada di selangkanganku.

“Mas Tonny mau apa”, tanyanya.
“Mas, mau diapain Mbak”, tanyanya, ketika aku memegang bahunya untuk didekatkan ke selangkanganku.
“Udah, jangan banyak tanya”, jawabku sembari aku melingkari kakiku ke pinggulnya yang seksi.
“Jangan Mas.. jangan Mas Tonny”, pintanya untuk menghentikanku membuka kancing baju baby sitterku.
“Jangan Mas Ton, jangan.. jangan..” tolaknya tanpa menampik tanganku yang membuka satu persatu kancing bajunya.

Sudah empat kancing kubuka dan aku melihat bukit kembar di hadapanku, putih mulus dan mancung terbungkus oleh BH yang berenda. Tanpa kuberi kesempatan lagi untuk mengelak, kupegang payudara Mbak Marni dengan kedua tanganku dan kupermainkan puting susunya yang berwarna coklat muda dan kemerah-merahan.

“Jangan.. jangaan Mas Tonny”
“Akh.. akh.. jangaan, jangan Mas”
“Akh.. akh.. akh”
“Jangan.. Mas Tonn”

Aku mendengar Mbak Marni mendesah-desah, aku langsung mengulum puting susunya yang belum pernah dipegang dan di kulum oleh seorang pria pun. Aku memasukkan seluruh buah dadanya yang ranum ke dalam mulutku sehingga terasa sesak dan penuh mulutku. “Okh.. okh.. Mas.. Mas Ton.. tangan ber..” tanpa mendengarkan kelanjutan dari desahan itu kumainkan puting susunya dengan gigiku, kugigit pelan-pelan. “Ohk.. ohk.. ohk..” desahan nafas Mbak Marni seperti lari 12 kilo meter. Kupegang tangan Mbak Marni untuk membuka celana dalamku dan memegang kemaluanku. Tanpa diberi aba-aba, Mbak Marni memegang kemaluanku dan melakukan gerakan mengocok dari ujung kemaluanku sampai pangkal kemaluan.

“Okh.. okh.. Mbak.. Mbaak”
“Teruss.. ss.. Mbak”
“Mass.. Mass.. Tonny, saya tidak kuat lagi”
Mendengar itu lalu aku turun dari meja makan dan kubawa Mbak Marni tiduran di bawah meja makan. Mbak Marni telentang di lantai dengan payudara yang menantang, tanpa kusia-siakan lagi kuberanikan untuk meraba selangkangan Mbak Marni. Aku singkapkan pakaiannya ke atas dan kuraba-raba, aku merasakan bahwa celana dalamnya sudah basah. Tanganku mulai kumasukkan ke dalam CD-nya dan aku merasakan adanya bulu-bulu halus yang basah oleh cairan liang kewanitaannya.

“Mbak, dibuka yah celananya.” Mbak Marni hanya mengangguk dua kali. Sebelum kubuka, aku mencoba memasukkan telunjukku ke dalam liang kewanitaannya. Jari telunjukku telah masuk separuhnya dan kugerakkan telunjukku seperti aku memanggil anjingku.

“Shs.. shss.. sh”
“Cepat dibuka”, pinta Mbak Marni.
Kubuka celananya dan kulempar ke atas kursi makan, aku melihat kemaluannya yang masih orisinil dan belum terjamah serta bulu-bulu yang teratur rapi. Aku mulai teringat akan film VCD porno yang kutonton dan kudekatkan mulutku ke liang kewanitaannya. Perlahan-lahan kumainkan lidahnku di sekitar liang surganya, ada rasa asem-asem gurih di lidahku dan kuberanikan lidahku untuk memainkan bagian dalam liang kewanitaannya. Kutemukan adanya daging tumbuh seperti kutil di dalam liang kenikmatannya, kumainkan daging itu dengan lidahku.

“Massh.. Mass..”
“Mbak mau kelluaar..”
Aku tidak tahu apa yang dimaksud dengan “keluar”, tetapi aku semakin giat memainkan daging tumbuh tersebut, tanpa kusadari ada cairan yang keluar dari liang kewanitaannya yang kurasakan di lidahku, kulihat liang kewanitaan Mbak Marni telah basah dengan campuran air liurku dan cairan liang kewanitaannya. Lalu aku merubah posisiku dengan berlutut dan kuarahkan batang kemaluanku ke lubang senggamanya, karena sejak tadi kemaluanku tegang. “Slepp.. slepp” Aku merasakan kehangatan luar biasa di kepala kemaluanku.

“Mass.. Mass pellann dongg..” Kutekan lagi kemaluanku ke dalam liang surganya. “Sleep.. sleep” dan, “Heck.. heck”, suara Mbak Marni tertahan saat kemaluanku masuk seluruhnya ke dalam liang kewanitaannya. “Mass.. Mass.. pelaan..” Nafsu birahiku telah sampai ke ubun-ubun dan aku tidak mendengar ucapan Mbak Marni. Maka kupercepat gerakanku. “Heck.. heck.. heck.. tolong.. tollong Mass pelan-pelan” tak lama kemudian, “Mas Tonny, Mbaak keluaar laagi” Bersamaan dengan itu kurasakan desakan yang hebat dalam kepala kemaluanku yang telah disemprot oleh cairan kewanitaan Mbak Marni. Maka kutekan sekuat-kuatnya kemaluanku untuk masuk seluruhnya ke dalam liang kewanitaan Mbak Marni. Kudekap erat tubuh Mbak Marni sehingga agak tersengal-sengal, tak lama kemudian, “Croot.. croot” spermaku masuk ke dalam liang kewanitaan Mbak Marni.

Setelah Mbak Marni tiga kali keluar dan aku sudah keluar, Mbak Marni lemas di sampingku. Dalam keadaan lemas aku naik ke dadanya dan aku minta untuk dibersihkan kemaluanku dengan mulutnya. Dengan sigap Mbak Marni menuruti permintaanku. Sisa spermaku disedot oleh Mbak Marni sampai habis ke dalam mulutnya. Kami melakukan kira-kira selama tiga jam, tanpa kusadari teman-temanku teriak-teriak karena kunci pintu kamarku sewaktu aku keluar tadi. “Tonny.. tolong bukain dong, pintunya” Maka cepat-cepat kuminta Mbak Marni menuju ke kamarnya untuk berpura-pura tidur dan aku naik ke atas membukakan pintu kamarku. Bertepatan dengan aku ke atas mamaku pulang naik taksi. Dan kuminta teman-temanku untuk makan oleh-oleh mamaku lalu kusuruh pulang.

Setelah seluruh temanku pulang dan mamaku istirahat di kamar menunggu papa pulang. Aku ke kamar Mbak Marni untuk meminta maaf, atas perlakuanku yang telah merenggut keperawanannya.
“Mbak, maafin Tonny yah!”
“Nggak apa-apa Mas Tonny, Mbak juga rela kok”
“Keperawanan Mbak lebih baik diambil sama kamu dari pada sama supir tetangga”, jawab Mbak Marni. Dengan kerelaannya tersebut maka, kelakuanku makin hari makin manja terhadap baby sitterku yang merawatku semenjak usiaku sembilan tahun. Sejak kejadian itu kuminta Mbak Marni main berdiri, main di taman, main di tangga dan mandi bersama, Mbak Marni bersedia melakukannya.

Hingga suatu saat terjadi, bahwa Mbak Marni mengandung akibat perbuatanku dan aku ingat waktu itu aku kelas dua SMA. Papa dan mamaku memarahiku, karena hubunganku dengan Mbak Marni yang cantik wajahnya dan putih kulitnya. Aku dipisahkan dengan Mbak Marni, Mbak Marni dicarikan suami untuk menjadi bapak dari anakku tersebut.

Sekarang aku merindukan kebersamaanku dengan Mbak Marni, karena aku belum mendapatkan wanita yang cocok untukku. Itulah kisahku para pembaca, sekarang aku sudah bekerja di perusahaan ayahku sebagai salah satu pimpinan dan aku sedang mencari tahu ke mana Mbak Marni, baby sitterku tersayang dan bagaimana kabarnya Tonny kecilku.

Tamat



{Juni 13, 2008}   Babby Suster

Namaku Jossy, usiaku 23 tahun, aku tinggal ikut kakakku Johnny usianya 2 tahun di atasku. Dia sudah menikah dengan orang Manado namanya Wenda, kakak iparku ini usianya 23 dan di rumah kakakku ini tinggal pula adik mBak Wenda namanya Winny usianya 21 tahun dia masih kuliah di Surabaya. Kakakku telah memiliki seorang anak berusia 3,5 bulan dan dirawat oleh seorang Baby Sitter, namanya Santi ( 18 th ) dari Bojonegoro ( Jawa Timur ).

Suatu sore saat itu Surabaya gerimis, waktu menunjukkan pukul 4 sore, seharian aku sedang males keluar, kebetulan hujan jadi makin asyik kalau dibuat tidur dan males-malesan pikirku. Aku masuk ke kamar ponakanku Deasy, rencananya mau sambil tiduran melukin dia, khan asyik meluk bayi, baunya khas, mumpung dia belum bangun dan tidak rewel kalau dipeluk. Masuk di kamar Deasy, tampak dia lagi tidur dengan nyenyaknya dan si baby Sitter sedang menyetrika baju Deasy di ruangan sebelah ( rencananya ruang main Deasy kalau sudah besar ). Segera aku rebahkan badanku agak miring dengan setengah memeluknya aku mulai untuk tidur, entah karena suasana lagi hujan atau karena sedang males, aku tertidur untuk beberapa saat mungkin 20 – 30 menit sebelum akhirnya aku terbangun karena Deasy kecil menangis, saat itu di antara kantuk aku merasakan sesuatu yang hangat2, yang belakangan aku tau bahwa itu adalah ompol si kecil. Dengan setengah malas aku berteriak ” San… Deasy pipis… !!” ternyata suaraku tidak cukup keras walaupun terdengar juga oleh Santi. Aku coba untuk bangun dan menggendong Deasy saat Santi mulai masuk kamar, lalu aku oper pada Santi, karena sebelumnya aku menggendong Deasy dalam keadaan dia terlentang, jadi ngopernya juga agak sulit, nah di sini terjadi tragedi, telapak tanganku menyentuh toket Santi yang 36 B itu, emang sich dia tidak terlalu menyadari tragedi itu, tapi buatku ini merupakan suatu trik baru yang segera dapat dipergunakan lagi suatu saat nanti ( tidak terlalu lama – kuharap segera ).
Singkat cerita aku kembali dengan tidurku dan sejurus kemudian Santi kembali membawa Deasy yang sudah dengan pakaian kering dan sudah bersih. ” Udah tidurin lagi aja San… ” kataku waktu itu. ” Taruh sini lagi aja. ” sambungku segera. Deasy diletakkan pas di sisiku dan Santi bialng ” Bang… saya buatkan susu dulu buat Non… “
” Iya… tapi cepetan, soalnya aku mo tidur lagi ” kataku sebelum Santi keluar kamar. Deasy aku rebahkan di atas salah satu lenganku sambil lengan satunya memeluk Deasy. Santi datang membawa susu dan kemudian dia ikut rebah di samping Deasy, tanpa sengaja saat Santi merebahkan badannya, toket yang tadi kembali nempel persis di telapak tanganku dan akupun diam saja mendapat lotre seperti ini, dengan mata yang masih sengaja kupejamkan seolah ngantuk berat. Beberapa saat kemudian aku mulai memindahkan tangan yang sedari tadi memeluk Deasy, sedikit kegeser maju jadi memeluk Santi, pas di bagian pinggul.
Santi diam, aku diam Deasy asyik dengan botol susunya. Suasana hujan yang masih berlangsung ditambah dengan udara AC, menggiring Santi tertidur, saat menyadari itu sengaja kupindahkan lagi tanganku sedikit ke atas, pas di atas lengan Santi, tak lama kemudian Santi mengusap jidat Deasy, saat itulah tanganku jatuh, karena dia agak mundur saat mengusap tadi.
Jatuhnya malah membawa berkah karena pas di tengah belahan toket Santi. 10 – 15 menit berlalu, waktu sudah sekitar jam 5 lewat ( mungkin ), seiring dengan bergeraknya senja, tangankupun kuusahakan tidak tinggal diam, walaupun belum tau reaksi apa yang terjadi, tapi batin ini mengatakan aman2 saja. Dengan bergaya mengeliat aku tekankan tanganku ke dalam belahan baju Santi, slup… masuk sudah dua ruas buku2 jariku dalam bajunya, jari tengah masuk 1 ruas jari dalam BH Santi, hangat menjalar terasa di tengkuk. Sampai sini usaha dihentikan sementara untuk tidak terlalu menyolok bila ternyata Santi tidak tidur dan hanya merem saja khan repot kalau tau ini usaha ilegal.
Ternyata 2 atau 3 saat kemudian, Santi bergerak dan berusaha memeluk Deasy, tapi usahanya itu menemukan harta karunku yang sudah setengah berdiri itu, pluk… nempel dech. Ku miringkan sedikit tidurku, terutama pinggulku karena tujuannya menindih telapak Santi dengan meriamku. Berhasil… Sekarang posisi tangan Santi yang terbuka telah tertimpa meriamku dan aku merasakan hanya telapak tangannya. Kutunggu sebentar, lalu mulai aku goyang pinggulku, supaya sentuhan tadi makin berasa, gara2 itu meriam makin memanjang, aku berhenti sejenak untuk emnanti reaksi arus bawah. Karena tidak ada reaksi penolakan atau penarikan ( re-call ) maka divisi lainpun menyusul aksi tersebut, divisi tersebut adalah si tangan kiriku, makin dalam aku masukkan dalam belahan dada Santi, sementara tangan kanan yang tadi di tindih toket 36 B mulai semutan ( atau keenakan, entahlah apa sebutan yang cocok ) kucoba gaya meremas… aman… lanjutkan dengan remasan kedua lebih keras… kugeser sedikit supaya gripnya lebih baik. Mendapat serangan seperti itu mungkin dia berasa, dan bereaksi dengan gaya menghindar, dia balikkan badan ( celentang ), tapi dia lupa tangan kiriku telah interaksi dalam management-nya, sehingga yang terjadi adalah terkoyaknya kancing baju dinas Santi, dua kancing bagian atas terbuka, tapi dia tidak terbangun ( ngantuk berat kali ). Dua kancing terbuka dan sisi baju terkuak sehingga tampak betul itu yang namanya toket hanya terbungkus BH, juga agak luber ke atas. Kutau saat kubukan sebelah mata dan wow… keren… dada putih telah floating… wow… ini dia pemandangan namanya. Mata dapat pemandangan begitu pinggul menindak lanjuti dengan goyangan, masih denagn gaya seperti tadi, sampai beberapa saat, terasa ada pergolakan arus bawah, det… det… ternyata tangan Santi terjadi traksi ( sentakan2 kecil semacam meremas ), makin gila aku kena begitu. Berhenti sejenak remasan berjalan lagi, kali ini lebih kuat dan benar2 nikmat, tanpa pikir panjang dengan gaya cuek tidak sadar, tangan kiri masuk lagi pada posisi semula di balik BH, slup… dapet lagi, tapi kali ini tidak diam langsung meremas, satu… dua… tiga… remasan berlanjut sampai Santi bangun dan bilang perlahan ” Bang maaf tangannya kok masuk sich ? ” Bergaya seperti baru sadar ” Soory nggak sengaja, abis tangan kamu remas2 saya punya ! ” Sampai di sini dia baru sadar kalau tangannya menggenggam meriamku. ” Maaf Bang… soalnya saya ketiduran, jadi nggak sengaja… kok bisa ya ?” katanya. ” Sudah nggak apa2 kok, enak kok, kalau kamu mau diterusin boleh.
” kataku karena terlanjur basah ( kata pepatah terlanjur basah ya mandi sekalian ).
Aku lanjutkan kata2ku tadi ” Yang penting jangan bilang Kak John dan Kak Wenda.
” Dai sahut ” Iya. ” Dari sini aku mulai pikir dia setuju ada rahasia seperti ini, berarti dia nggak keberatan berlanjut. Sambil celentang dan aku ambil tangannya yang tadi meremas ” Sudah taruh sini aja sambil gosok2, khan nggak apa2.
” Dia diam aja aku buat begitu, 1 – 2 menit kemudian aku rubah posisi supaya bisa puas liat toket nganggur, mumpung dia belum sadar betul, eh aku pindah dia ngikut tangannya nguber meriamku, wah… sudah terpengaruh nih. Sekarang tangannya sudah bisa operasi sendiri, makin berani aku gerakkan tangan kiriku untuk pegang toketnya yang setengah terbuka. Diam juga. Kubuka kancing seanjutnya dan sekalian kusingkap BHnya, na… ini dia baru enak ( kaya’ kata2 Muchsin Alatas di iklan ).
” San… kamu sudah pinter ya beginian… ” kataku menyelidik. ” Nggak kok, saya baru belajar, kebetulan Abang baik jadi saya mau nurut, Abang suka ya diginikan ?” tanyanya sambil terus mengusap dan meremas meriam yang sedari tadi makin merekah. ” Gila enak sekali San… kamu pinter dech… coba kamu bangun.
” kataku memerinta. Dia beranjak duduk dipinggi ranjang dan aku hampiri untuk menyingkap baju Baby Sitternya hingga keperutnya, lalu aku buka kancing pengait BHnya ” Dada bagus gini kok kamu kasih BH gini sich kasihan, nanti nggak bisa berkembang, kamu khan masih muda, jangan pakai BH terlalu ketat, nggak baik buat kesehatan dada kamu.
” kataku sok menggurui. ” Trus mestinya gimana Bang ? ” tanyanya bego. ” Kamu baiknya kalau sehari-hari jangan sering pakai BH, biarkan dadamu berkembang dengan alami, khan baju dinasmu sudah tebal, jadi nggak kelihatan dari luar.
” kataku makin ngaco, berusaha. Aku lalu jongkok didepannya, mulai coba menghisap putingnya yang masih rata denagn gumpalannya. Kujulurkan lidah dan mulai meutar lidah… dua jenak kemudian terdengar tarikan nafas panjang… ssshhhhhh……. Nah… naik dia… bisa deh lanjut ke sesi berikutnya. Kudorong dia rebah di lantai aku mulai menindih dia, mulutku tetap ditoketnya dan kulepas celana pendekku sekalian CDnya, supaya dia bebas pegang kendali meriamku. Mulai aksi isep toket dan pinggulku kugoyang seperti orang push up, meriam dipegang dengan tangan kanannya sedang tangan kirinya memeluk pinggangku. Aksi Esek2 ini terjadi kira2 5 menit sebelum kemudian aku lepas semua pakaian yang melekat di badannya dan badanku. Kini kita telanjang bulet… let… let tanpa satu unsurpun menghalangi, aku mulai menindihnya dan meriam yang tegang ini aku gesek2kan ke atas ke bawah seirama celah vertikalnya, basah mulai merambat, pelumasku dan pelumasnyapun mulai merebak keluar, makin mudah, smuth… ” Kamu sudah pernah main sama cowoc ? ” tanyaku sebelum melangkah lebih jauh. ” Belum pernah Bang, memangnya kenapa ?” tanyanya bego lagi… Ni anak memang masih bego dan lugu. Aku bilang ” Ndak cuma mau tau aja, sekedar nanya.
” Karena medan pertempuran mulai siap goa vertikal mulai basah, aku coba serangan maju, mencoba menusuh dan menikamnya dengan meriam Jagurku.
Meleset… serang… meleset… serang… meleset… serang… meleset… beberapa kali sampai aku pikir, sebaiknya dengan bantuan pengarahan ( semacam bimbingan test lah – pikirku ).
Aku genggam meriamku dan aku arahkan… dek… dek… dapet kepalanya ( ujung jamur ) mulai melesak sedikit ke dalam, dorong lagi… serang… meleset… kemudian aku arahkan lebih hati2 dan masuk kepala semuanya, tinggal anggota badannya yang tertinggal.
Tugas sudah mulai Komandan Batalion sudah menyerang, anak buah tinggal nyusul pikirku. Bener juga… sekali tekan full body contact… blesss….. dia menjerit ” Aduhh… sakit Bang… ” Lalu aku berhenti sejenak mengheningkan cipta. ” Coba kamu diam, lal kamu rasrakan sekarang.
” kataku dan mulai menggerakkan batangku perlahan, centi demi centi aku lalui dengan penuh perasaan… ( maaf suara tidak aku sajikan )… semua ah… ih… uh… eh… oh… dan sebagainya kami lalui, meriam tetap melakukan aksi penikaman bagaikan aksi pembunuhan yang maha sadis… Aku mulai bergerak maju mundur dan naik turun. Semakin lama semakin cepat disertai erangan manjanya yang membuat aku tambah terangsang. Kubertumpu dengan kedua tanganku di sisi pinggangnya untuk membantu lancarnya gerak kemaluanku mengucek kemaluannya. Manuver2 politik sudah aku lancarkan… goyangan ke kanan… ke kiri… dan sebagainya termasuk tancat lalu putar, semua ilmu sudah aku kerahkan sampai pada detik2 proklamasi… dia menjerit kecil sambil mengejang ” Bang… saya gemetar… nggak kuat rasanya… achhh….. aduhhhhh…. achh…. gila…. enak sekali Bang…. ” Kedut-kedut aku lihat dia mulai kejang dan tersentak2 tubuhnya, karena posisiku yang bertumpu pada kedua lenganku memungkinkan aku melihat dadanya yang ranum besaar itu bergoyang manis sekali… gilaaaa…… ajik banget…. aku nggak tahan…. Berbareng dengan mata nggak tahan melihat guncangan hebat itu… aku mulai buang sauh… creet…. creeee….tt dan creee…ttt… kutekan habis semuanya biar dech mau bunting atau nggak aku nggak sempet mikir, yang penting enak… lalu aku ambruk… karena tanganku sudah mulai lemes juga nahan badanku yang 170 Cm dengan bobot tubuh 69 Kg.
Setelah beberapa saat aku rebahan dan mulai terhimpun tenaga, aku coba untuk bangun dan menarik meriam dari sarung nikmat… pluk… sedikit berjongkok sambil melihat medan pertempuran ( memek Santi ) di bawahnya ( di lantai ) aku lihat bercak merah darah segar perawan Santi membasahi lantai Essensa kamar Deasy… aku tengok keponakanku masih tidur terlelap, sementara Oomnya bikin dosa. Di ujung meriam aku lihat juga bercak darahnya menempel, aku berusaha berdiri walaupun agak capek… ambil celana dan CDku, langsung aku pakai, buru2 mau cuci karena kamar mandi ada di bagian belakang rumah. Pas aku buka pintu sedikit aku lihat kak Wenda sudah pulang dari kantornya, buru2 aku balik badan dan bilang ” Ibu sudah dateng lho !” Dengan CDnya dia seka bekas darah di lantaidan cepat2 bebenah bajunya, aku balik dan aku minta CDnya, aku masukkan ke kantong celana pendekku. Lalu bergegas keluar. ” Sore Kak… ” sapaku pada Kak Wenda, dia cuma tersenyum saja dan terus berlalu ke kamarnya.
Aku langsung masuk kamar mandi belakang, karena aku tau Kak Wenda pasti mau ganti baju, kebetulan di kamar mandi ada lobang angin yang menghubungkan kamar mandi belakang dengan kamar mandi Kak Wenda. Buru2 aku naik atas bak mandi dan mulai ngintip… nah… bener khan… biasanya memang gini, kalau sore aku ngintip Kak Wenda mandi kadang Winny kalau pas pakai kamar mandi Kakaknya, karena aku lama di kamar mandi, alasanku kok lama karena boker sekalian baca koran. Padahal sengaja nunggu mereka berdua mandi. Hari ini aksi pengintipan yang kesekian puluh kalinya aku lakukan, karena sudah sejak pengantin baru aku sering intip Kak Wenda kalau mandi kadang pernah waktu Bang John sedang main dengan Kak Wenda kalau pintu kamar mandinya nggak ditutup aku bila lihat ke ranjangnya dan melihat permainan seru mereka. Saat itu Kak Wenda sudah mulai menyiram tubuh bugilnya dengan air bak… byuu..rrr… wow toket itu lho kok ngga’ membosankan, aku jadi mulai konak lagi… perlahan aku buka celana plus CDku, mulai aku kocok meriamku ( padahal baru saja makan perawan ) mulailah lagu wajib… Hallo… Hallo… Bandung… Ibu kota Periangan… aku mulai nyanyi dalam hati dengan irama dua per dua ( kalau dalam gayanya dua per dua berarti naik dan turun saja – gaya ngocok donk ). Pas Kak Wenda membersihkan selangkangannya, aku mulai membayangkan seperti kejadian barusan aku dengan Santi… kubayangkan Kak Wenda yang kurajam kemaluannya, ble…sss… bleess….
blessss…. berkali-kali… sampai keluar lagi maniku… yang kedua kalinya sore ini…. Aku masih menikmati tubuh Kak Wenda terakhir kalinya sebelum aku mulai turun dari bak mandi dan mulai mandi beneran… Selesai mandi… ach… mendingan aku tulis pada cerita berikutnya ach… biar nggak kepanjangan… okay… setuju ?



et cetera
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.